Pikir 2 kalilah..

Ada beberapa orang yang bilang kalau hidup saya ga ada ibu di rumah cukup menyenangkan. Pikir ulang saja para pemirsa setelah membaca tulisan saya dibawah ini..  

Hidup keluarga saya dari dulu kerjanya udah jadi bahan gosip semua warga komplek rumah saya. Dari mulai diomongin gara-gara pulang malem padahal vg kaga kemana-mana atau jdi majikan paling galak atau jadi kaka yang paling galak dikalangan temen-temen ade saya. Hal ini berlaku setiap hari, sampe kalau saya lewat si tukang sayur sempet ga berani liat muka kita gara-gara dia banyak dosa kayanya.  

Mungkin dibenak kalian yang bilang pernyataan kalimat pertama paragraf pertama yang saya tulis “mungkin” loh ya, kalau ga ada orang tua itu bahagia karena bisa bebas, well ketika ada kebebasan akan ada beban lain kaya urusan urusin bibi yang kerjanya bersih banget tapi tukang ngutang atau bibi yang baik banget tapi ternyata tukang nyuri atau bibi yang kerjanya bener dan jujur tapi bikin tagihan telp melonjak drastis gara-gara dia tukang nelpon ke luar kota. Atau tipe bibi yang baik, bisa masak enak, jujur, sayang sama kita tapi harus pergi gara-gara nikah dan ga boleh kerja lagi, atau bibi yang kerjanya ga bener, ngasih makan kita cuma seporsi kasih kucing bahkan kucing aja lebih banyak porsinya, atau bibi yang baik tapi bau badan gara-gara ga pernah mandi.  

Teman-teman, itu cuma beberapa macam bibi yang pernah saya hadapi. Adalagi bibi yang tukang gosip, sampe semua orang komplek tau dan gomongin hal yang ga penting. Kalian tau? Hidup ngurusin permacam-macam bibi bikin saya sama adik dan kaka saya dari dlu bertahan dengan kondisi rumah kaya kapal pecah atau makan seadanya alias makanan kanker semua. Bertahan dengan tumpukan piring numpuk gara-gara patodong todong ini piringnya bekas kamu aku ga mau cuci.  

Pengalaman diatas adalah gambaran ketika saya harus berubah jadi anak kecil yang dlu marahin segelintir orang dewasa yang kerjaannya nyuri sendok yang harganya ga seberapa sampe nyuri tabungan sama hp orang kantor. Atau yang buat saya harus marahin sekelompok anak tuyul yang mainnya smpe rusak sofa atau mecahin kaca lemari rumah saya.  

Keadaan rumah saya yang cuma dari dulu dihuni sama 3 anak kecil yang sekarang udah pada gede ngebuat orang lain yang diluar ga ada rasa menghargai kalau masuk rumah saya. Jangankan orang jauh yang ga kenal. Sodara saya sndiri juga kaya gitu ko. Atau orang jadi ga tau aturan macem mantan bibi-bibi. Atau temen-temen ade saya jaman dlu.  

Itu adalah sedikit problematika hidup tanpa mama atau papa dirumah. Belum ditambah nyonya sarap tuh. Ada yang mau coba? Atau ada yang masih ga bersyukur dirumahnya ada mama sama papa? Pikirin 2 kali wahai manusia, kalau ga ada mereka mungkin kalian akan berjumpa sama bibi-bibi dari versi diatas. Atau mungkin lebih menguji kesabaran.  

Assalamualaikum ♥

(Reblogged from intansholeha)

Otak saya beberapa hari ini agak skip temen-temen. Tpi jujur kalau untuk cerita sama orang kadang kadang saya aga narik diri, entah karena saya ga bsa kasih percayaan sm mereka atau karena saya ga tau mau sisi belah mananya saya harus ceritain.

Stress saya dari dulu cuma satu sih, keluarga sya memang aga aga gila. Ga tau part nenek kakek saya yang gila atau mama papa saya, tp kalau kata bu eni sih semuanya.

Cerita yang saya ceritain paling sekitar situ juga. Ya kalau ga mama yang kenapa atau papa yg gmana atau nyonya yang gila. Ya seputar itulah. Bahkan saya aja suka nanya sama diri sendiri kira-kira temen-temen saya bosen ga ya saya ceritanya itu-itu aja? Jdi skrng kalau mau crta saya juga mikir berkali-kali. Dan akhirnya saya cerita sm yang memang tugasnya, psikolog.

Udah lama juga saya ga pernah ke bu sawitri, abis pertama jauh kedua mahal haha. Terakhir tuh pas teteh esa belum nikah. Terus udh ga lagi smpe skrng. Bekel terakhir dr ibu cuma saya disuruh nulis aja di buku, jd minimal emosi saya sehari penuh bisa disalurin. Disuruh nulis maki-maki nyonya sih -____- well, setelah saya konseling sama beliau intinya hati saya luber pemirsa. Saya udh ga bs kalau hrus tertekan, udh luber tuh pokonya. Tapi jujur ya nulis d buku gitu teh susah. Akhirnya kerjaan saya cuma coret coret indah, kertasnya robek ke atau nangis sekalian.

Nah yang saya heran sekarang adalah kondisi kehidupan saya saat ini sebenernya ga sejelek dlu. Papa saya kebetulan alhamdulillah lg pulang kerumah gara-gara berantem sama istrinya, semoga berantem terus dah biar ga ke golf lg. Saya juga punya pacar, saya juga punya sahabat baik yang bisa diajak konslet. Saya jg suka sm kuliah saya. Well hidup saya mungkin tidak akan lebih baik dari ini karena kapan lagi? Kapan lagi orang tua saya diem d rumah saya udh hampir 2 bulan.

Tapiiiii, entah ini otak memang konslet setiap hri apa gmn tp yang jelas beberapa hri ini memang gni temen-temen. Bahkan saya rasanya ga sanggup kalau harus denger papa yg crta istrinya gmn atau mama yg crta suaminya gmana. Ga sanggup. Kepala saya langsung sakit. Percaya ga percaya kaya dikasih 1000 soal kalkulus tanpa henti rasanya.

Dan disisi lain, setiap hari saya nanya sama kepala saya sndiri kalau, “papa besok masih di taruna ga ya?”. Hahaha saya takut banget kalau papa saya harus di golf lg. Dan pas saya nulis ini saya nangis.

Buat kalian aneh kali ya saya nulis ini. Tpi papa saya beberapa taun kebelakang memang suka pulang dikala dia brntm sm istrinya dan pergi lagi kalau mereka baikan. Sampe saya mikir salah saya apa sampe orang tua saya aja ga mau disni bareng saya hahaha. Semoga ga kejadian lagi. Karena saya ga tau gmn rasanya lagi kalau papa saya hrus plang ke istrinya. Doakan mereka bercerai saja ya teman teman :’)

-the end-

Makan jadi daging juga

Setelah sekian lama stuck sm berat badan 42, turun ke 40, naik 42, sakit sebentar turun lagi ke 40 hahahaha. Akhirnya 46 juga hahahaha lebih dr 45 dong gaya banget hahahaha.

Karena terapi tulang juga, dan asupan makan yang banyak, hati yang tenang punya pacar baik(re:egi) reminder sarapan makan siang makan malem (re: egi), susu, asupan jamu kunyit parut tiap pagi, buah buat ngemil, dan ngemil yang ga keitung jumlahnya.

Kepada semua pihak yang mendukung kenaikan berat badan ini, garin ucapkan terima kasih. Akhirnya makanan yang masuk ke badan garin jd daging juga hahaha bahagia banget wajib ditulis :D

(Reblogged from intansholeha)

Mazda

  • Bukannya mau minta mobil baru. Kalau mnta mobil baru kan mahal. Terus mau beli sendiri juga belum mampu. Bukan ga bersyukur dikasih mobil sama papa. Tapi...
  • Jdi gni tmn-tmn buat tmen SMA dan kuliah mungkin akan tau kalau saya suka bawa mobil sedan hitam merk mazda jaman baheula. Singkat cerita mobil ini berjasa banget, dia masih bisa ngebut ko wkwk walaupin jdi ada asep masuk ke kabin mbil gitu wkwk, dan kayanya papa saya lebih sayang sm mobilnya dr pada sama saya. Kenapa coba?
  • Sekali lagi bukannya ga bersyukur. Mas mazda ini umurnya sudah pantas punya cicit, sampe kalau ada mazda jaman sekarang teteh esa sm saya suka blg "tuh teh cicitnya mazda" hahaha mobil ini sudah aki-aki. Permasalaham mobil tua sama aja kaya manusia udah tua. Kalau orang mah sakit-sakitan, kalau mazda mah mogok-mogokkan.
  • Selama saya pke mbil ini breng teteh dan smpe sekrang, udh ga keitung tuh jumlah bolak-balik bengkel sama manggil montirnya. Alasannya beda-beda. Bisa karena suara mobil sedan tp terdengar seperti jeep alias mesinnya ngegerung, pedal gas copot, rem kaki blong, kopling gigi lepas, perseneling lepas, lampu mati, ac mati, kalau mobil nyala dan jalan pke ac kecepatannya ga bisa turun, pintu ga bisa dibuka, jendela ga bsa turun/naik, spion ga bsa dipindahin posisinya,susah di starter, kipas mobil mati jdi temperaturnya naik, air radiator cepet abis, intinya kalau siang pke mbil ini banyak istigfar aja soalnya ngaheab alias sauna gratis dalm mbil.
  • Berhubung dlu ada teteh sebagai partner disebelah yang kalau mobil mazda mogok kita cuma ketawa bareng dan maklum. Ninggalin mbil terus cari minum (gara-gara ngaheab tea). Nggu mntir dateng. Intinya ada partner.
  • Dasarnya hidup memang kadang di atas kadang dibawah. Ga lama ini montir setia yg bantuin kita pagi siang sore malem dan setiap waktu bisa dipanggil, sudah tiada. Iya Pa Dedi sakit dan meninggal beberapa bulan lalu. Dan teteh juga udh nikah jdi kita ga sering jg skrng pergi brng pke mas mazda ini hahaha. Partner mobil mogok saya wes ente.
  • Sesungguhnya tanpa mbil mazda jg aktivitas belanja dirumah agak terhambat abis berat bawa belanjaan, atau kalau mau pergi-pergi aga susah juga, semoga mazda sehat walafiat dan semoga ada rezekinya buat beli cicitnya wkwkwkwk (maunya aja ini mah maap maap).
  • NB : terinspirasi dr mobil mazda yang td mau diambil d garasi rumah teteh tapi... ya bisa nebak sndirilah kenapa ga jdi di ambil hahahahaha :))

Maling

Kalian tau ga kenapa judulnya maling? Soalnya saya mau cerita kalau rumah saya kemailngan haha. Ga kreatif tuh ya judulnya. Berhubung memang kemampuan nulis saya terbatas dan seadanya maaf kalau agak gengges haha.

Jadi senin kemarin rumah saya kemasukan maling, selasa dini hari tepatnya. Kebetulan ica agustina nginep d rumah gara gara ada masalah jdi ga mau plg katanya. Kita ngobrol smpe malem gitu bahkan dini hari haha. Terus tidur aja ya. Saya memastikan kalau pintu smua kekunci. Yang ngga cuma jendela kamar atas yg saya tempatin karena lg rusak. Dasarnya lg apes jadi kemasukan maling.

Jadi berhubung lg halangan saya juga bangunnya siang jam 7an gtu. Terus ga sadar pertamanya ada maling masuk dan laptop ilang wkwk. Dasar super skip. Tiba-tiba kikit teriak kan ke atas “teh laptop sm hp kikit di atas?” Terus… sayakan ga minjem, dia juga ga make, terus dia blang “ilang sia ini mah teh serius”. Saya kaget dan langsung cek acul alias laptop tercinta. Dan saudaraku ternyata laptopnya memang ilang beneran… terakhir naro laptop itu ada d bawah kasur. Tidak bersisa. Tapi dasar mmg maling bego dia ga ambil cashannya. Mana bisa dia pke coba wkwk. Mana laptop saya baterenya abis. Ya udh lanjut ya. Terus kagetkan laptopnya ilang. Dan ternyata betapa apesnya adek saya. Laptop, dompet, hp ilang. Didlmnya ada stnk motor, atm, dll. Dan apes jugalah ica karena tasnya diambil smua sama isinya yg disisain cuma buku.

Kita panik, semua orang dateng kecuali orang tua saya wkwk. Dari mulai hansip, pa rt, pa lurah, smpe tetangga ada hahaha. Shock tapi bodor. Saya shock sih smpe leuleus tuur dan ga percaya ilang berhubung data kuliah saya smuanya ada d laptop dan raib seketika, disertai tugas dan lainlain.

Ini adalah pertama kalinya sejak smp kelas 1 saya tnggal sma adik doang dan rumah kemasukan maling. Semoga tidak ada cerita yang gini lgi Ya Allah. Jadi sekarang saya lebih takut sama orang daripada sama hantu hahahaha. Sekian. Untuk teman teman kalau jendela rusak langsung ditindaklanjuti ya jgn dibiarin kaya garin haha. Bisi lgi apes terus ilang laptop ingin nangis rasanya :’)

Mau hidup sehat itu gampang nen. Waktunya makan ya makan. Waktunya tdr ya tdr.

Egi

Praktikum Lapangan, 8 desember 2013 

Setelah role-playing berkali-kali dimulai dr deg-degan parah, sampe aga tenangan dikit. Dimulai dari diketawain intan pas role-playing gara-gara ga tau dimuka garin ada apanya pokonya d ketawain. Dimulai dari kaki gempor pke high heels dan ini adalah puncaknya. Kita dan partner kita jdi tester. Alias yg ngetest psikologi sm orang.

Semua orang kaya udh repot banget dr 2 mnggu sebelumnya. Ketemu sma OP masing-masing, foto copy alat peraga, degdegan, smpe d kelas garin perhatiin semuanya latihan melulu. Dan kayanya yg ga gitu cuma garin. Ngerasa orang paling santai sedunia.

Ga gitu ko hahahahaha garin psikosomatis smpe ga ke belakang 3 hari, susah tidur, ga enak makan (bohong tapi, makan saya tambah banyak ko), perasaan tuh kaya yg ngeganjel gitu smp sensi benr sma semua orang wkwk. Orang-orang mah kan riweuhnya 2 mnggu sebelumnya. Saya sehari sebelumnya wkwk. Nelponin teteh esa mnta bantuin beliin sepatu teplek. Berhubung biasanya pk high heels dan kayanya kalau pas ngetest aga nyiksa tulang belakang yg bengkok, akhirnya hrus beli sepatu teplek juga. Maaci teteh esa :*

Ok mulai. Garin dapet 2 partner pas praktikum. Anyun sm ghaida. Berhubung kita sekelas jd alhamdulillah kerjasama kita baik. OP garin juga alhmdulillah semuanya dateng da balageur hha. Terima kasih ka gibran, teteh esa (lagi), sobe, bebek, dan luluk :* tanpa kalian garin ga akan bs praktikum lapangan :’)

Dari awal pas pengarahn sama pembimbing kita pada tegang haha. Tapi pas jalannya test alhamdulillah lancar. Tapi kaki badan smua pegel abis kita dari total ngetest paling duduknya ga smpe 10 menit. Waktu test itu sekitar 5 jaman. Dan setelah itu duduknya jg ga kira-kira , sekitar 5 jaman juga… karena langsung skoring.

Pas skoring alhamdulillah sulit haha. Soalnya tulisannya ada yg super bagus smpe kita ga bs tau itu tulisan apa -,- terus ada yg kaynya ngasal jd hasilnya ga bs kita nilai. Jadi kepada yg ikut psikotest please dengan sepenuh hati ya ngerjainnya :’)

Hasil skoring saya ga beres. Abis tulisan OPnya terlalu indah sih ga kebaca. Tapi ini pengalaman yg ga kelupain banget, dan pas skoring beres, kalau kata orang sunda mah bucat bisul. Tenaaaaaaang banget. Tidur nyenyak cem orang pingsan wkwk.

Sekali lagi terima kasih teteh pembimbing, partner praktikum, OP yg tercintaaaaa. Tpi ga mau ketemu sm mata kuliah ini lg :’) sekali aja seumur hidup haha. Smga nilainya bagus Ya Allah jd ga ngulang.. amin O:)

Ini cony dan gigi .gigi adalah gajah himpunan terra 2011. Kata egi dia laki-laki soalnya pke jaket orange. Tp kata difa dia perempuan soalnya ga punya gading :))